ASAL – USUL AGAMA

Selintas Perkembangan dan Sisa-sisa Agama Kultur

Agama-agama yang ada dimuka bumi ini menurut asal pertumbuhannya terbagi dalam dua rumpun.

I. Agama Wahyu (Samawi)

Agama samawi ialah dien yang turun dari Allah, disampaikan dengan wahyu kepada rasul-Nya melalui Jibril, untuk kesejahteraan manusia di dunia dan di akhirat. Agama ini ada yang tidak berlaku lagi dan sejak semula bersifat lokal, seperti agama yang diturunkan pada Bani Israil. Pada umumnya agama wahyu ini sudah rusak, karena ditumbuhi benalu sehingga hilanglah pokok dan sebagian besar yang tertinggal hanyalah benalunya itu. Contoh: agama yang dibawa Nabi Musa as dengan dengan Tauratnya dan agama yang dibawa Nabi Isa as dengan Injilnya. Ada pun Islam yang dibawa Nabi Muhammad Saw adalah agama untuk sepanjang zaman, berlaku untuk sekalian bangsa, berpokok pangkal pada kitab Al-Qur’an dan sunah Rasul-Nya. Muhammad Saw adalah rasul terakhir dan tiadalah nabi-rasul sesudahnya itu. “Tiadalah Aku utus engkau, hai Muhammad, melainkan untuk rahmat sekalian alam” (QS. Al-Anbiya: 107).

II. Agama Thabi’i (Kultur, Budaya)

Agama ini merupakan hasil budaya manusia. Sesungguhnya manusia itu dilahirkan dengan fitrah (insting) beragama. Ia ingin beribadat, tetapi karena pelbagai jalan penyimpangan, tumbuhlah suatu kepercayaan yang melahirkan suatu peribadatan tersendiri dan adakalanya karena dilahirkan oleh seorang yang berpengaruh, ajarannya itu berkembang lalu dibukukan menjadi sebuah kitab pegangan. Biasanya kitab itu berupa kumpulan mitos, nasihat, sifat-sifat ketuhanan dan sebagainya. Kitab ini biasanya ditulis kemudian setelah Sang Guru meninggal dan si penulis tidak mencantumkan namanya. Maka ada juga sebagian kitab-kitab agama thabi’i itu, ditulis sendiri oleh sang guru. Contoh kitab-kitab agama thabi’i: Weda, Tripitika, Zenda-awesta. Ada kemungkinan pula agama kultur nerkitab itu semula tumbuh dari agama wahyu, lalu karena bidah-bidah yang kian banyak, menyebabkan agama itu berubahlah, kian lama kian jauh dari pangkalnya. Ahli sejarah perkembangan agama membagi agama kultur itu menjadi tiga tingkatan:

II.A. Agama Primitif

Manusia Naenderthal yang diperkirakan hidup di antara 50-30 ribu sebelum Masehi telah mengenal upacara penguburan dan ritus-ritus lainnya yang menunjukkan adanya kepercayaan tentang akhirat. Manusia purba ini yang bermukim di Shanindar Kurdistan telah mengenal cara menaburkan bunga di kuburan, lalu sebangsanya yang mendiami Libanon telah mengenal sihit untuk berburu. Agama primitif lahir karena dorongan fitrah manusia sendiri, tetapi karena otaknya belum mampu untuk memecahkan persoalan aneh yang merangsang alam pikirannya, timbullah perwujudan angan-angan, berupa mitos yang melahirkan mitos-mitos tertentu.

II.A.1. Animisme

Mereka percaya bahwa roh itu bukan hanya menempati makhluk hidup tetapi juga benda-benda mati. Dengan begitu, roh itu terdapat dalam: Batu-batuan, pohon-pohon besar, tombak, kepala manusia yang dimumi, korwar, bukit-bukit, dan sebagainya. Ada roh alam dan ada roh dari lepasan seorang pahlawan, dukun, atau kepala suku yang gagah berani. Karena adanya kepercayaan pada roh dan hantu-hantu, timbullah pemujaan pada tempat dan benda yang dianggap dihuni roh atau hantu itu. Ada yang dipuja agar membalas kebaikan dan ada pula yang dipuja berupa bujukan, agar roh atau hantu itu tidak mengganggu. Agar terhindar dari kemarahan hantu dan roh itu, timbullah pelbagai macam pantang-tabu. Segala upaya ritus itu dipimpin seorang pendeta suku dan dukun. Pendeta suku dan dukun dianggap sakti karena mereka dianggap dapat langsung berhubungan dengan roh nenek moyang.

Adakalanya mereka membujuk roh-roh alam dengan mengadakan penguburan hewan atau manusia yang dikubur hidup-hidup atau diambil kepalanya dalam pengayauan atau dilemparkan ke dalam kepundan gunung manakala sebuah gunung meletus. Mereka beranggapan bahwa jika ada bencana alam berarti roh-roh alam sedang marah.

Sisa-sisa animisme masa kini: bendera kerajaan, tombak, keris, dan gamelan dianggap memunyai roh sehingga dipuja dan dinamakan datuk, kiai, tuan, dsb. Wayang pun dianggap berjiwa sehingga diberi pelbagai macam sajian.

II.A.2. Dinamisme

Pada dasarnya, pemujaannya hampir sama dengan animisme, hanya menurut dinamisme: setiap benda itu memunyai kekuatan gaib. Karena sifatnya yang luar biasa, ada kekuatan besar, ada kekuatan kecil dan ada kekuatan besar serta istimewa, ada pula:

Orang cebol karena kecebolannya

Orang tua karena ketuaannya

Dukun karena kesaktiannya

Kerbau bulai karena kebulaiannya

Buaya putih karena langkanya

Pohon kerdil dan bengkok karena anehnya dsb.

Gigi, rambut, kuku dianggap berkekuatan gaib, sehingga senjata dihiasi rambut, gigi, dan kuku musuh. Nafas dan ludah dukun dianggap berkekuatan gaib. Tatu dan cecah dianggap berkekuatan sebagai penangkal. Benda-benda aneh dianggap berkekuatan besar dan dijadikan benda sihir.

Sisa-sisa dinamisme masa kini: zimat dianggap berkekuatan gaib sehingga disimpan di atas kendaraan atau ditaruh di atas pintu untuk menghindarkan diri dari gangguan penyakit, bergelang azimat, berkalung azimat, atau bersabuk azimat. Orang Yunani percaya pada kekuatan gambar besi tapak kuda. Boneka kecil digantungkan di kaca spion dalam mobil, semula untuk menghindarkan diri dari gangguan hantu jalan. Konon orang-orang Portugis dan Spanyol biasa menggambari layar kapalnya dengan salib besar agar selamat dari gangguan hantu laut dan sebagainya. Kini sebagian umat Nasrani masih percaya kekuatan gaib pada salib. Sebagian kaum sufi masih percaya kekuatan gaib tulisan Arab pada kulit yang dijadikan sabuk. Sebagian orang-orang besar masih percaya pada kekuatan gaib batu merah delima atau batu intan Koh-i-nur.

II.A.3. Totemisme

Totemisme sesungguhnya masih bagian dari animisme dan dinamisme. Sebagian penganut animisme atau dinamisme percaya akan benda atau hewan yang melahirkan nenek moyang mereka. Contoh: orang Eskimo biasa makan daging beruang; mereka beranggapan bahwa nenek moyangnya pun berasal dari seekor beruang. Jika seseorang itu sudah tua renta, ia harus menyediakan dirinya menjadi mangsa beruang. Ia diantarkan sanak keluarganya ke padang salju untuk menanti beruang datang memangsanya. Ada yang beranggapan bahwa manusia itu keturunan atau penjelmaan ikan lumba-lumba, harimau, buaya, dan sebagainya. Sebagian suku Indian beranggapan bahwa manusia itu berasal dari burung elang, sehingga bulu burung elang dianggap berkekuatab gaib. Ada pula sebagian mereka beranggapan bahwa manusia itu berasal dari tongkat di waktu malam. Ada pula sebagian suku primitif beranggapan bahwa nenek moyangnya itu berasal dari akar-akaran, pohon sagu, kepiting, kelapa, dsb.

Totemisme perseorangan dinamakan Nagualisme (nagual dalam kepercayaan suku Indian ialah hewan yang erat bertautan dengan seseorang). Jika roh seseorang itu berpindah pada hewan tertentu dinamakan Lycanthropi. Pada suku bangsa primitif terdapat patung-patung nenek moyang, adakalanya digambarkan berupa binatang totem.

II.B. Agama Madia-Pertengahan

Agama ini kebanyakan bersifat panteisme, politeisme, atau pun monoteisme yang tidak murni. Agama madia ada kemungkinan berasal dari perkembangan agama primitif atau kemungkinan pula sebagian berasal dari agama wahyu yang telah jauh menyimpang. Pada umumnya, agama madia sudah mempunyai kitab pegangan dan ritus-ritus teratur.

II.C. Agama Filsafat

Agama ini lahir dari filsafat seseorang yang diagamakan, seperti ajaran Fitagoras (Phytagoras) yang akhirnya menjelma menjadi semacam agama yang memegang teguh teosofi. Seorang filosof melukiskan tentang kekuasan Tuhan Maha Pengatur. Seorang murid filosof itu mencoba untuk beribadat kepada maha pengatur dengan kebijaksanaan sendiri.

Sebagian ajaran agama filsafat itu menjurus pada mistik tetapi dengan membawakan dalih-dalih menyerupai ilmiah. Ada agama atau kepercayaan yang menamakan diri “Penganut Agama Damai”, yang diambil saripati setiap agama. Ada pula agama buatan yang sengaja dibentuk untuk kepentingan suatu golongan.  Ada aliran Sikh yang bersaripati ajaran Hindu dan Sufi.

Ada gerakan persatuan Sun Moon yang didirikan oleh seorang pendeta kaya Sun Moon dari Korea, berkeinginan menyatukan seluruh agama. Ada agama Bahai yang didirikan oleh Abdulbaha di bawah bayang-bayang Masuniyah Yahudi, untuk mempersatukan seluruh agama dalam agama Bahai.

Ada Ahmadiyah yang didirikan oleh Mirza Ghulam Ahmad, membuat Islam tandingan, mengaku: menerima wahyu, penjelmaan Krisna, Isa, Mahdi, dan Nabi Akhir Zaman. Dibuatnya buku-buku seperti Anjam Atham dan Hakikatil Wahyu, yang berupa wahyu buatan, dan diduga erat kaitannya dengan Masuniyah Yahudi.

II.C.X. Asimilasi-Akulturasi-Sinkretisme

Ada yang sengaja dicampurbaurkan, ada yang bercampur karena desakan, ada yang bercampur karena pergaulan dan ada yang bercampur karena hidup berdampingan. Di Cina tumbuh ajaran Sam Kaw yang menyatukan ajaran Kong Hu Cu, Lao Cu (Lao Tse), dan Buddha. Di Jawa tumbuh ajaran Kejawen, campuran Hindu, Sufi, Buddha, Yang, dan Animisme dengan gaya sendiri. Di Persia lahir aliran Zandakar yang mengembangkan kembali ajaran Zenda dengan menyatukan ajaran Majusi dan Islam, di antara pecahannya dinamakan Qaramithah.

Dalam Islam menyatukan ajaran hak dan batil itu terlarang. Firman Allah SWT: “Dan janganlah kamu asimilasikan hak dan batil dan kamu sembunyikan hak, padahal kamu mengetahuinya” (QS. Al Baqarah:42). Sabda Rasulullah Saw: “Segala bidah (tambahan-tambahan yang dibuat) itu sesat dan semua yang sesat itu di neraka” (HR. Muslim). Maka segala bidah yang berupa bidah dalam itikad dan perbuatan itu:

1. merupakan sisa dari agama thabi’;

2. merupakan sisa dari bidah agama samawi yang terdahulu;

3. ciptaan baru, karena dianggap baik atau sengaja dimasukkan melalui hadis-hadis palsu dsb.

Dalam istilah, segala sisa-sisa yang berasal dari ajaran agama thabi’i dan sisa-sisa dari bidah agama samawi yang terdahulu dinamakan “sunnah jahiliyah”.

Sumber: A.D. El Marzdedeq dalam Parasit Aqidah: Selintas Perkembangan dan Sisa-sisa Agama Kultur

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: